Puluhan Triliun Belum Dialokasikan, Jokowi: Pencairan Bansos Harus Dipercepat

By Sondang Yohana Gracelia Hutauruk 20 Jul 2021, 00:31:46 WIB Ekonomi
Puluhan Triliun Belum Dialokasikan, Jokowi: Pencairan Bansos Harus Dipercepat

Keterangan Gambar : ilustrasi


PARBOABOA,Jakarta – Diketahui puluhan triliun rupiah yang seharusnya dialokasikan negara untuk program bantuan sosial (bansos) bagi rakyat yang terdampak pandemi COVID-19 ternyata baru sedikit yang dicairkan. Pencairan bansos harus dipercepat!

"Percepat bantuan sosial dan percepatan belanja daerah," kata Jokowi dalam pengarahan untuk para kepala daerah se-Indonesia, disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden, Minggu (19/7/2021).

Ada anggaran UMKM yang pertama-tama disoroti Jokowi dalam konteks ini. Jokowi menerima data, ada Rp 13,3 triliun anggaran UMKM untuk 514 kabupaten/kota dan provinsi, namun yang dipakai baru Rp 2,3 triliun.

Baca Lainnya :

"Padahal kita sekarang ini butuh sekali. Rakyat butuh sekali. Rakyat menunggu, sehingga saya minta ini agar segera dikeluarkan," kata Jokowi memberi perintah kepada para kepala daerah.

Selanjutnya, ada anggaran Perlindungan Sosial (Perlinsos) sebesar Rp 12,1 triliun. Kendati duit anggarannya begitu besar, namun yang dicairkan untuk Perlinsos baru Rp 2,3 triliun.

"Belum ada 20% semuanya. Padahal rakyat menunggu ini," kata Jokowi.

Selanjutnya, soal dana BLT Rp 28 triliun, yang cair baru sedikit:

Ada pula dana desa. Total ada Rp 72 triliun dana desa. Dari jumlah total itu, ada Rp 28 triliun yang dipakai untuk Bantuan Langsung Tunai (BLT). Ternyata, yang dicairkan ke rakyat baru sedikit.

"Tetapi yang terealisasi, yang dipakai, baru Rp 5,6 triliun, juga kurang dari 25%," kata Jokowi.

"Ini yang saya minta semuanya dipercepat," kata Jokowi.




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment